Tidak Ada Penurunan Tanah, Lapindo Buktikan Keandalan Sumur Wunut 19

 Headline, Indeks Berita, Politik Pemerintahan, Proyek Watch
Vice President Corporate Communication Lapindo Brantas Inc, Hesti Armiwulan didampingi Vice President Operations Lapindo Brantas, Harsa Harjana jumpa pers kepada wartawan dikantornya di Perumahan Kahuripan Nirwana Village (KNV). (foto: dar)

Vice President Corporate Communication Lapindo Brantas Inc, Hesti Armiwulan (kiri) didampingi Vice President Operations Lapindo Brantas, Harsa Harjana (kanan) saat jumpa pers dengan wartawan dikantornya di Perumahan Kahuripan Nirwana Village (KNV). (foto: dar)

SIDOARJO – MNS.COM, Lapindo Brantas Inc kembali menemukan bukti keandalan casing pada sumur-sumur minyak dan gasnya. Bukti kali ini diperoleh dari keberhasilan mengangkat packer 7 inci dalam proses Work-over sumur Wunut 19.
Packer 7 inci yang berhimpitan dengan casing ini bisa diangkat dalam posisi utuh. Hal ini memperkuat  bukti-bukti sebelumnya  bahwa kondisi di bawah permukaan lapangan Wunut yang hanya berjarak 1,5 KM dari pusat semburan aman dari dampak semburan lumpur.
“Jika benar ada penurunan tanah apalagi patahan, pastilah Packer ini tidak akan bisa diangkat dalam proses Work-over. Ternyata, Packer-nya bukan hanya bisa diangkat, tetapi kondisi benar-benar sangat bagus. Ini menjadi bukti tidak ada penurunan tanah atau patahan,” tegas Vice President Corporate Communication Lapindo Brantas Inc, Hesti Armiwulan didampingi Vice President Operations Lapindo Brantas, Harsa Harjana kepada wartawan, Selasa (21/06/2016).
Keberhasilan mengangkat Packer  yang berukuran 7 inci ini, lanjut Hesti,  memperkuat bukti-bukti yang pernah disampaikan Lapindo Brantas pada Dewan Riset Daerah (DRD) Jatim  tentang integritas atau keandalan casing pada sumur-sumur yang ada di lapangan Wunut dan Tanggulangin.
“Sumur Wunut 19 ini sudah pernah di-Work-over pada tahun 2013. Sekarang di tahun 2016 dilakukan Work-over lagi. Hasilnya,  Packer-nya bisa dicabut dengan aman, peralatan bisa menyentuh dasar sumur. Ini membuktikan kondisi casing di sumur-sumur itu tidak ada yang bengkok,” kata Hesti Armiwulan.
Data integritas casing itu, lanjutnya, membuktikan sumur-sumur gas Lapindo Brantas yang dibor pada kedalaman 3.000 kaki atau sekitar 1.000 meter tidak terimbas semburan lumpur panas.
“Total ada 21 sumur di Wunut dan 5 Sumur di Tanggulangin, termasuk 3 sumur yang ada di Desa Kedungbanteng. Semua sumur itu tidak ada yang terimbas semburan lumpur atau pun deformasi yang sering dibicarakan. Hasil Work-over di Tahun 2016 ini memperkuat bukti itu,” kata Harsa.
Ditambahkannya, selama ini ada asumsi bahwa ada semburan lumpur telah mengakibatkan penurunan tanah. Alasan itulah yang dipakai untuk mengatakan bahwa  rencana pengeboran sumur pengembangan Tanggulangin 10 dan Tanggulangin 6 berbahaya.
“Namun faktanya kegiatan Work-over sejak Tahun 2013 selalu berjalan aman. Kalau terimbas semburan lumpur panas, penurunan tanah apalagi patahan pasti casingnya akan bengkok dan kegiatan Work-over tidak bisa dilakukan. Namun, buktinya alat yang dimasukkan ke casing dengan ukuran 6 1/9 inci bisa masuk hingga ke dasar sumur,”paparnya.(dar)