Kamis, 20 Juni 2024

Cak Imin Masuk Bursa Kandidat Cawapres Ganjar

Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) punya sosok yang akan diusung menjadi calon presiden di 2024. Sosok tersebut tidak lain adalah Ketua Umum PDD PKB Abdul Muhaimin Iskandar. Ketua Panitia Syukuran Puncak Hari Lahir ke-25 PKB Yusuf Chudlory mengungkapkan bahwa Muhaimin merupakan kader terbaik PKB saat ini.

“Ini menjadi cita-cita besar seluruh kaum santri dan para kiai, bukan ambisi pribadi Gus Muhaimin. Ini menjadi cita besar kita bersama untuk mengusung dan memenangkan Gus Muhaimin di Pilpres sebagai Capres maupun Cawapres di 2024 yang akan datang,” kata Gus Yusuf dalam syukuran puncak hari lahir ke-25 PKB di Stadion Manahan Solo Jawa Tengah pada Minggu lalu seperti ditulis Rabu (25/7/2023).

Kendati Cak Imin digadang-gadang sebagai Capres oleh para kader PKB, namun hal itu belum diumumkan langsung oleh sang Ketum. Pasalnya, PKB selama 11 bulan terakhir telah berkoalisi dengan Gerindra dalam mengusung Capres Prabowo Subianto. Ada kemungkinan Cak Imin akan maju sebagai Cawapres Prabowo Subianto.

Dia menjelaskan bahwa untuk memenangkan Pilpres 2024, PKB telah berpengalaman selama 25 tahun. Pertama, yakni saat memenangkan Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Joko Widodo.

“Kunci pemenangan selalu ada NU dan PKB. Karena basis lumbung suara kita Jawa Timur dan Jawa Tengah, untuk 2024 yang akan datang. Muktamar PKB telah memandatkan bahwa kunci Pilpres akan kita usung bukan untuk siapa-siapa, tapi untuk kader terbaik PKB, Gus Muhaimin Iskandar,” kata dia.

Namun kabar terbaru menyebut, Cak Imin justru digadang-gadang menjadi kandidat Calon Wakil Presiden (Cawapres) Ganjar Pranowo. Wakil Ketua Umum PKB Jazilul Fawaid mengakui partainya bakal tergoda pindah ke gerbong koalisi lain usai Cak Imin masuk bursa Cawapres Ganjar.

“Karena yang nyebut ini ibarat sultan, pemenang pemilu, tentu jawabannya kita pasti meleleh ini kalau digoda. Tapi masalahnya kita harus tahu diri dan tahu posisi,” kata Jazilul dalam rekaman suara diterima dikutip dari tim media Selasa (25/7/2023).

Jazilul juga menyinggung PKB dan PDIP sudah memiliki relasi sejarah panjang dalam perjalanan bangsa selama ini. Bahkan, ia mengibaratkan PKB dan PDIP seperti saudara.

“Mbak Puan punya hubungan dengan Pak Muhaimin, sudah seperti saudara. Dari sisi visi partai dan arah ke depan dan sejarah bersama PDIP sangat lengket,” kata dia.

Meski begitu, PKB masih mengutamakan fatsun politiknya untuk berkoalisi dengan Gerindra. Kerja sama PKB dan Gerindra kini menamakan diri Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR).

Baginya, ada godaan dari luar merupakan sesuatu yang wajar lantaran masih ada ketidakpastian dalam KKIR sampai saat ini.

“Orang PDIP saja melirik figur Gus Muhaimin, mestinya Pak Muhaimin tak tergoda. Tapi mungkin karena ada ketidakpastian, wajar saja ada godaan-godaan. Kecuali misalkan minggu lalu sudah dideklarasikan pasangan Prabowo-Muhaimin, saya yakin Mbak Puan tak memasukkan nama Muhaimin di lima nama yang ada. Itu yang saya sebut kenapa tak main-main,” serunya.

Kelima kandidat Cawapres Ganjar yang dimaksud Jazilul Muhaimin Iskandar, Erick Thohir, Sandiaga Uno, Andika Perkasa dan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Berita Terkait