Selasa, 5 Maret 2024

Poin-Poin Penting Pidato Presiden Jokowi di Sidang Tahunan MPR 2023

Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato kenegaraan dan nota keuangan dalam Sidang Tahunan MPR RI serta Sidang Bersama DPR RI dan DPD RI pada Rabu (16/8/2023). Terdapat sejumlah poin penting yang disampaikan presiden dalam pidato kenegaraannya.

Pembacaan pidato kenegaraan berlangsung di Gedung Nusantara MPR/DPR/DPD RI, Senayan, Jakarta. Sidang itu merupakan agenda rutin yang berlangsung setiap tahun, menjelang peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Proklamasi Kemerdekaan RI.

Pada hari ini, Presiden Jokowi akan menyampaikan pidato kenegaraan dan nota keuangan terkait rancangan anggaran pendapatan dan belanja negara (RAPBN) terakhirnya. Pasalnya, Jokowi dan Wakil Presiden Ma’ruf Amin akan mengakhiri masa jabatannya pada 2024.

RAPBN 2024 berisi perincian kebijakan fiskal atau keuangan negara, baik mencakup aspek penerimaan, belanja, pembiayaan, hingga utang negara.

Posisi RAPBN 2024 menjadi menarik karena bukan hanya sebagai kebijakan ekonomi terakhir dari Jokowi, tetapi juga kebijakan transisi yang akan dilanjutkan presiden setelahnya. Lalu, RAPBN 2024 juga menjadi kebijakan fiskal pertama setelah Indonesia lepas dari status pandemi Covid-19.

 

Berikut poin-poin penting Pidato Kenegaraan Presiden Joko Widodo dalam Sidang Tahunan MPR RI 2023:

POTENSI NAIKNYA PENDAPATAN PER KAPITA INDONESIA

Jokowi menyebut bahwa pengolahan nikel dan hilirisasi berpotensi meningkatkan pendapatan per kapita Indonesia. Proyeksinya, dalam 10 tahun ke depan pendapatan per kapita akan mencapai Rp153 juta (US$10.900), 15 tahun lagi menjadi Rp217 juta (US$15.800), dan 22 tahun lagi menjadi Rp331 juta (US$25.000).

“Sebagai perbandingan, tahun 2022 kemarin, kita berada di angka Rp71 juta. Artinya, dalam 10 tahun lompatanya bisa 2 kali lipat lebih. Di mana fondasi untuk menggapai itu semua sudah kita mulai, pembangunan infrastruktur dan konektivitas yang pada akhirnya menaikkan daya saing kita,” ujar Jokowi.

ENERGI HIJAU DAN PENINGKATAN EKONOMI BUKAN HANYA DARI SDA

Jokowi menyampaikan bahwa dalam membuka lapangan kerja seluas-luasnya untuk mendongkrak produktivitas nasional, Indonesia harus mengembangkan sektor ekonomi baru. Tujuannya, untuk meningkatkan nilai tambah sebesar-besarnya.

“Di sinilah peran sektor ekonomi hijau dan hilirisasi sebagai window opportunity kita untuk meraih kemajuan, karena Indonesia sangat kaya sumber daya alam [SDA] termasuk bahan mineral, hasil perkebunan, hasil kelautan, serta sumber energi baru dan terbarukan,” ujar Jokowi.

Dia menyebut bahwa tidak cukup bagi Indonesia jika hanya kaya akan SDA, karena dapat membuat kita menjadi bangsa pemalas, yang hanya menjual bahan mentah. Oleh karena itu, Jokowi ingin negara mampu mengolah sumber dayanya.

PEMIMPIN HARUS PUNYA KEPERCAYAAN PUBLIK

Jokowi menyebut bahwa kepercayaan publik merupakan faktor penentu bagi seorang pemimpin untuk bisa mengambil keputusan yang sulit dan keputusan tidak populer. Hal itu disampaikan Jokowi karena tantangan Indonesia ke depannya tidak mudah.

“Menurut saya, pemimpin itu harus punya public trust karena kepercayaan adalah salah 1 faktor penentu. Bisa berjalan atau tidaknya suatu kebijakan, bisa diikuti atau tidaknya sebuah keputusan. Ini adalah modal politik dalam memimpin sebuah bangsa. Selain itu seorang pemimpin juga membutuhkan dukungan dan kerjasama dari seluruh komponen bangsa,” ujar Jokowi.

BONUS DEMOGRAFI DAN PENGUATAN KAPASITAS SDM

Jokowi mengungkapkan bahwa bangsa ini perlu memanfaatkan potensi dari puncak bonus demografi pada 2030, agar bisa meraih Indonesia Emas 2045. Oleh karena itu, peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) menjadi kunci. “[Pada 2045] 68 persen adalah penduduk usia produktif. Di sinilah kunci peningkatan produktivitas nasional kita,” kata Jokowi.

Salah satu capaian yang sejalan dengan target Indonesia Emas 2045, menurut Jokowi, adalah penurunan angka stunting menjadi 21,6 persen pada 2022, naiknya Indeks Pembangunan Manusia menjadi 72,9 pada 2022, juga naiknya Indeks Pemberdayaan Gender menjadi 76,5 pada 2022.

PRESIDEN BUKAN PENENTU KANDIDAT CAPRES DAN CAWAPRES

Saat membuka pidatonya, Jokowi menyinggung soal sejumlah politisi yang menyebut sosok Pak Lurah. Konteksnya, politisi dan partai politik mengaku belum memiliki kandidat capres dan cawapres, karena belum mendapatkan arahan dari Pak Lurah.

Jokowi lantas mengakui bahwa sosok Pak Lurah itu merujuk pada dirinya. Namun, Jokowi juga menegaskan bahwa Pak Lurah atau dirinya bukan penentu capres dan cawapres.

“Yang menentukan capres dan cawapres adalah partai politik dan koalisi partai politik. Jadi, saya ingin menyatakan, itu bukan wewenang saya, itu bukan wewenang Pak Lurah,” ujar Jokowi.

Berita Terkait

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.