Selasa, 5 Maret 2024

Para Pengamat Menilai Bahwa Cak Imin Cawapres Terkuat Prabowo

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa ( PKB ) Abdul Muhaimin Iskandar atau Gus Imin dinilai sebagai figur yang mampu memperkuat Prabowo Subianto dalam konstestasi Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Penilaian itu disampaikan oleh pengamat politik dan akademisi Universtias Airlangga (Unair), Surabaya, Jawa Timur, Kacung Marijan. Hal ini sebagai tanggapan Kacung dalam mencermati hasil survei kandidat calon presiden (capres) yang mengerucut kepada tiga nama yakni Prabowo Subianto, Ganjar Pranowo, dan Anies Baswedan.

“Sebetulnya yang paling menentukan adalah Capresnya. (Misalnya), ada Prabowo, Ganjar, dan Anies, tiga figur ini menjadi rujukan yang utama. Sedangkan cawapres sebetulnya posisinya lebih pada penguat bukan penentu. Artinya, penentu itu tidak punya makna apa-apa kalau capresnya itu tidak kuat. Tetapi kalau capresnya sama-sama kuat sedangkan penentunya ada yang kuat dan ada yang tidak, maka yang menang adalah capres yang kuat dan penentu yang kuat,” terang Kacung dalam keterangannya, Minggu (25/6/2023).

“Contohnya Pak Muhaimin Iskandar, penentu yang kuat. Tapi Kalau misalnya berpasangan dengan Pak Airlangga Hartarto, ya tidak menang, ya pasti kalah. Ini beda misalnya Pak Muhaimin dengan Prabowo, nah ini potensi bisa kuat. Ini saling memperkuat. Ini artinya, capresnya kuat, cawapres penentunya juga kuat,” paparnya.

Menurut Kacung, Gus Imin kuat karena mempunyai konstituten seperti warga Nahdlatul Ulama atau nahdliyin dan PKB. Maka jika dipasangkan dengan Prabowo Subianto maka posisi Gus Imin akan semakin memperkuat capresnya.

Namun, jika dipasangkan dengan kandidat lain seperti Anies Baswedan, maka meski Gus Imin kuat maka tidak menjadi kandidat yang cukup kuat karena berpasangan dengan Anies.

“Kalau Prabowo-Muhaimin, Prabowonya kuat, Pak Muhaimin bisa memperkuat. Karena Pak Muhaimin punya konstituen yaitu warga NU dan PKB. Tapi kalau misalnya Pak Muhaimin dengan Anies Baswedan, nah Anies ini tidak terlalu kuat, meski Pak Muhaimin kuat, ya tapi karena dengan Anies ya tidak kuat,” katanya

Berita Terkait

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.